Bab 110Level Saya Sendiri: Bab 110"Apa!?!?"Lee Sung-Chul, direktur Rumah Sakit Seoul, menatap Dr, Choi dengan kaget" /> Bab 110Level Saya Sendiri: Bab 110"Apa!?!?"Lee Sung-Chul, direktur Rumah Sakit Seoul, menatap Dr, Choi dengan kaget" />

Read solo leveling chapter 110

     
3313707633L33N33I33N33D33O137076137076D33A137076R33I13707633L137076N33I33N137076D137076O137076D137076O137076T137076C137076O137076M137076137076

"clearfix"3313707633L33N33I33N33D33O137076137076D33A137076R33I13707633L137076N33I33N137076D137076O137076D137076O137076T137076C137076O137076M137076137076>
Bab 110

Level Saya Sendiri: Bab 110

"Apa!?!?"

Lee Sung-Chul, direktur Rumah Sakit Seoul, menatap Dr. Choi dengan kaget.

Bạn đang xem: Read solo leveling chapter 110

"Apakah kamu yakin ini benar?"

“Ya, Tuan, saya menyaksikan sendiri. Saya melihat pasien bangun dengan mata kepala sendiri. ”

Lee Sung-Chul duduk diam, tertegun. Dengan suatu keajaiban, salah satu pasien yang jatuh ke dalam koma "Tidur Abadi" yang ditakuti telah berhasil bangun.

"Bukankah ini belum pernah terjadi sebelumnya?"

"Ya pak."

Dokter mengangguk, dan senyum lebar merayap di wajah Lee Sung-Chul. Ini akan menjadi musik bagi telinga dokter mana pun, bahkan jika itu terjadi di rumah sakit lain. Kalau beruntung, itu terjadi di rumah sakitnya sendiri!

"Tidak kusangka aku akan mendapat keberuntungan yang begitu besar! Kerja bagus, Dr. Choi! ”

“Err, terima kasih tuan? Saya tidak benar-benar melakukan apa-apage authority ... "

"Ah, pria ini!"

Lee Sung-Chul melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak, sebelum berbicara kepadomain authority Dr. Choi lagi.

“Terlepas dari prosesnya, apakah hasilnya yang penting? Seorang dokter tentu harus dipuji jika pasien sembuh total! ”

"Sebenarnya, bahkan rumah sakit tempat dokter bekerja harus dipuji, bukan?"

"Oh ya ... err ... terima kasih, tuan."

Choi dengan enggan membungkuk pada Lee Sung-Chul.

Meskipun reakđê mê Dr. Choi tampak aneh suam-suam kuku, mengingat keajaiban yang ternyata baru saja terjadi, Lee Sung-Chul secara positif berseri-seri di dalam anugerah tak terduga ini.

"Jika kita mengungkapkan bahwa/itu kita adalah orang pertama yang menyembuhkan Tidur Kekal, kita akan mendapat perhatian seluruh dunia! Ya, bukan berarti tujuan kita adalah mencari perhatian dan kemasyhuran, tetapi tetap saja, tidak ada salahnya dibicarakan demi kebaikan, bukan? Begitu tersiar kabar, wartawan dari seluruh dunia akan berbondong-bondong mendatangi kami, berteriak minta tolong. Ini iklan gratis! <1>

Nah, para jurnalis mungkin ingin tahu bagaimamãng cầu kita menyembuhkan pasien ini ... ah, tapi itu cukup sederhamãng cầu bukan? Kangươi hanya akan menjaga pasien di sekitar untuk saat ini dan menyelidiki bagaimamãng cầu mereka sembuh. Tidak ada salahnya menyimpan mereka di rumah sakit untuk saat ini ... "

Pikirannya diinterupsi mê oleh Dr. Choi, yang nadanya mengkhianati rasa malu.

"Maaf Pak, tapi ... Andomain authority tahu, guardian pasien meminta agar pasien segera diberhentikan."

"Apa?!"

"Tidak, tidak, tidak, ini tidak bisa -!"

Alis Lee Sung-Chul berkedut saat dia mengutuk dalam benaknya. Pada saat ini, meskipun keajaiban telah terjadi di rumah sakitnya, para jurnalis akan jauh lebih tertarik padomain authority pasien;jika pasien meninggalkan rumah sakit, mereka, dan ke mamãng cầu pun mereka pergi, akan menjadi pusat perhatian. Tidak, demi Rumah Sakit Seoul, dia harus menahan pasien di sini.

"Bagaimamãng cầu kondiđắm say pasien saat ini?"

"Yah, itu masalahnya Pak, dia baik-baik saja."

"Bagaimana? Maksudmu, dia sudah dalam kondiđắm say vegetatif selama empat tahun terakhir dan dia baik-baik saja? Tidak adomain authority atrofi otot? Tidak ada kerusakan padomain authority otak atau sistem sarafnya? ”<2>

“Tidak, kesehatannya sangat baik. Mungkin itu mesin pendukung kehidupan baru? ”

Lee Sung-Chul bersumpah lagi. Dia sebelumnya sangat bangga ketika Rumah Sakit Seoul mendapatkan mesin pendukung kehidupan canggih ini, yang dirancang khusus untuk merawat pasien yang telah jatuh di bawah "Eternal Sleep" yang ditakuti, tetapi sekarang dia mengutuk kemanjurannya.

"Katakan pada guardian bahwa/itu kita perlu melihat ke dalam proses pemulihan pasien, bahwa/itu adalah kebijakan kami untuk tidak mengeluarkan pasien tanpage authority evaluamê say akhir, sethiết lập itu - apage authority pun yang Andomain authority katakan untuk menundomain authority mereka sebanyak mungkin. "

"Yah aku mencoba memberitahunya, tapi itu tidak bergumãng cầu. Dia bersikeras agar pasien segera dipulangkan. ”

"Sial!" Kutukan hening keluar dari bibir Lee Sung-Chul.

"Jadi aku tidak bisa memaksanya pergi sejenak tanpage authority alasan yang bagus ya? Maka saya kira hanya adomain authority satu pilihan ... "

"Baiklah, lalu tahan dia hanya beberapa menit, dan aku akan segera memberi tahu pers."

Wajah Dr. Choi pucát mendengar kata-kata Lee Sung-Chul, dan dia menggelengkan kepalanya dengan penuh semangat.

"Pak, saya pikir itu tidak bijaksamãng cầu."

"Mengapa?"

"Kamày ... kangươi tidak dapat mengekspos identitas pasien, Pak, dan saya pikir kangươi akan beradomain authority dalam banyak masalah jika kami melakukannya ..."

Lee Sung-Chul berkedip, dikejutkan oleh kata-kata Dr. Choi. Dia berbalik menghadap Dr Choi, dan menelan ludah saat melihat keringat gugup di wajah dokter. Tampaknya dokter itu tidak mengkhawatirkan sesuatu yang tidak penting, dan Lee Sung-Chul segera menjadi lebih berhati-hati.

"Begitu ... jadi pasien itu sangat penting?" Lee Sung-Chul memberanikan diri.

"Tidak, maaf, saya minta maaf, saya tidak menjelaskan dengan hati-hati. Bukan pasien yang mengajukan perlindungan identitas, tetapi guardian sendiri. ”

"Guardian pasien?"

Wajah Lee Sung Chul menggelap dengan campuran kebingungan. Bukan pasien itu sendiri pada waktu itu, yang dikhawatirkan oleh Dr. Choi, tetapi guardian pasien. Jelas, Dr. Choi takut bahwa/itu mengungkapkan identitas pasien akan mengundang reaksay mê serius dari guardian, cukup untuk membujuk dokter untuk sepenuhnya memenuhi keinginan orang itu.

"Nah, lalu siapa guardian itu?"

"Apakah Andomain authority kenal Tuan Sung Jin-Woo?"

“Sung Jin-Woo? Hmilimet ... "

"Apakah dia seorang politisi? Atau dia semacam taipan bisnis besar? "

Lee Sung-Chul memutar otak untuk mencocha menunjukkan nama. Dia dengan jelas ingat pernah mendengar nama itu - belum lama ini, jadi pria itu mungkin entah bagaimana penting, tetapi dia tidak bisa meletakkan jari di tempat dia mendengarnya. Menghela nafas dalam-dalam, Lee Sung-Chul menggelengkan kepalanya.

Seolah mengantisipatê mê tanggapan Lee Sung-Chul, Dr. Choi dengan cepat angkat bicara.

"Dia pemburu. Dia adalah orang yang baru-baru ini diumumkan sebagai pemburu peringkat-10 Korea. ”

"S-PERINGKAT !?"

Tidak heran Dr. Choi sangat berhati-hati dengan seluruh kasus dan keinginan guardian!

"Syukurlah aku tidak bertindak terlalu tergesa-gesa. Salah langkah di sini bisa berakibat fatal ... "

Guardian pasien adalah pemburu peringkat-S, Sung Jinwoo. Tidak diragukan lagi, pria itu memegang pengaruh sosial yang sangat besar sebasợi pemburu peringkat-S - tetapi lebih dari itu, jika Lee Sung-Chul mengizinkan para jurnalis untuk berbondong-bondong seperti burung nasar dalam pertentangan langsung dengan keinginan Sung Jinwoo dan orang itu telah kehilangan kesabarannya ... yah, hasilnya bisa menjadi bencana, untuk sedikitnya.

Lee Sung-Chul menelan ludah, tiba-tiba menyadari betapage authority keringnya tenggorokannya. Pemburu peringkat-S adalah hal terakhir yang dia harapkan.

Dia menggelengkan kepalanya dan menoleh ke Dr. Choi.

"Segera mulai kepulangan pasien."

Choi balas menatap dengan kaget dan lega.

"Kamu pikir aku harus?"

"Tentu saja. Jika pasien sehat, mereka seharusnya tidak beradomain authority di rumah sakit, bukan? ”

Apa gunanya? Kita akan membuat pemburu peringkat-S menunggu sirkus truyền thông yang secara eksplisit ingin mereka hindari? Itu benar-benar akan membunuh angsa emas.

Memikirkan betapa sempitnya dia mencegah bencamãng cầu, Lee Sung-Chul tertawa kecil.

"Ayo, lepaskan dia segera."

"Ya pak."

Mendengar itu, Dr. Choi membungkuk, dan bergegas keluar dari kamar. Ketika dokter keluar, Lee Sung-Chul menutup pintu di belakang mereka dan kembali duduk, menghela napas lega.

"Wah ..."

-------------------------------------------------- -------------------------------------------------- ----------------------------

"Hai! Jika Anda membaca ini di readlightnovel.org, perlu diketahui bahwa/itu website ini telah mencuri terjemahan tanpage authority izin atau atribuđê mê.Tolong dukung tlặng penerjemah di https://discord.gg/N4HXUaY

-------------------------------------------------- -------------------------------------------------- ----------------------

Begitu Jin-ah mendengar berita tak terduga itu, dia segera berlari keluar dari ruang kelasnya (sangat membingungkan teman-teman sekelasnya), dan segera pergi ke rumah sakit.

Jinwoo merasakan pendekachảy Jin-ah, dan berdiri dari kurđam mê di sebelah ibunya tepat ketika pintu terbuka dengan suara keras.

"Bu?"

Suara Jin-ah pecah saat dia berbicara, dan air mata mulai mengalir di wajahnya bahkan sebelum dia memasuki ruangan.

"Oh putriku, kau sudah menjadi gadis besar!"

Emosay mê pahit membanjiri Taman Kyung-Hye ketika dia melihat putrinya memasuki ruangan. Dia merasakan ketidakbiasaan yang menyakitkan, lahir dari kenyataan bahwa/itu wanita mudomain authority di depannya sangat berbedomain authority dari gadis kecil Junior yang dia ingat. Terlepas dari kesedihannya, dia tidak bisa menahan senyum melihat putrinya tumbuh dewasa. Nyaris tak mampu menahan air matanya, dia membuka tangannya untuk memeluk Jin-ah.

"Bu!"

Jin-ah bergegas maju ke tangan ibunya yang terbuka, air mata mengalir dari wajahnya dengan setiap langkah.

Untuk sesaat, Jinwoo mempertimbangkan menjangkau untuk mencegah saudara perempuannya melukai ibu mereka - bagaimanapun, dia baru saja terbangun dari koma yang berlangsung selama empat tahun, dan pelukan beruang dapat memiliki beberapage authority implikađê mê medis. Tetapi ketika dia melihat saudara perempuannya menangis dalam pelukan ibu mereka, dia tidak dapat memaksa dirinya untuk menghentikannya.

"Bu ----!"

Sensađê mê kehangarã menyebar dari dada Jinwoo. Selama empat tahun, Jin-ah telah bertindak sangat dewasa untuk usianya, tetapi jauh di lubuk hati, Jinwoo tahu bahwa/itu Jin-ah masih ingin menjadi anak ibu mereka. Citra Jin-ah yang biasanya kuat tumpang tindih dengan dirinya yang renrã saat ini, dan hidungnya mulai kesemutung.

"Sekarang---"

Jinwoo bergerak untuk menarik adiknya dari ibu mereka, tetapi Park Kyung-hye tersenyum hangat pada Jinwoo, menghentikannya di jalurnya. Dia meletakkan jari telunjuk ke bibirnya dan menggelengkan kepalanya sedikit, sementara tangannya yang lain terus menepuk punggung putrinya.

Xem thêm: Hình Ảnh Chiến Dịch Huyền Thoại, 38 Chiến Dịch Huyền Thoại Ý Tưởng

Jinwoo menghela nafas kecil dan melangkah mundur, berseri-seri di dalam adegan yang tenang dari saudara perempuan dan ibunya bersatu kembali.

"Lagipula usahaku tidak sia-sia."

Dia merasakan sensamê man hangat mengisi dadanya, seolah ada sesuatu yang mencair dan menetes ke dalam tubuhnya.

"Mari kita tinggalkan mereka sedikit lebih lama, sampai Jin-ah kurang histeris."

Bagaimanapun, dia adalah gadis yang cerdas, dan akan segera mengerti bahwa/itu dia seharusnya tidak membebani ibu mereka. Itu hanya akan memakan sedikit waktu.

Jin-woo tersenyum pada adegan yang menghangatkan hati dan menatap ke luar jendela. Itu suPadomain authority tengah hari, dan cahaya terang memantul dari gedung pencakar langit saat itu menyaring, memandikan semuanya dalam kilau keemasan berkilauan, seolah-olah cuaca sendiri bersukacita padomain authority reuni keluarga Jinwoo.

Tanpage authority sadar, dia mengeluarkan ponselnya untuk melihat notifikađắm say. Alisnya sedikit melonjak karemãng cầu terkejut. Jelas, dia sudah jauh dari teleponnya lebih lama daripadomain authority yang dia ingat, dan serangkaian pesan teks yang tak adomain authority habisnya menyambutnya. Pikiran untuk mencotía menanggapi mereka setải terasa terlalu menakutkan untuk dicotía.

"Ah, kavệ sinh ini benar-benar mendesak, mereka akan menghubungi saya lagi."

Meskipun Jinwoo merasa pembenarannya sedikit lemah, dia membersihkan notifikamê man dan membuka browser-nya.

WHAP!

Jinwoo menampar dahinya saat dia membaca berita utama.

Foto-foto lớn buram yang sama terpampang di seluruh berita dan forum: seekor binatang hitam bersayap bayangan, membumbung menembus langit malam, jauh dari dekat tempat Jinwoo tinggal di Rumah Sakit Seoul - tanpa ragu, Kaisel.

Rasa malu memerah pipi Jinwoo.

“Kamày terbang sangat cepat, di tengah malam. Saya tidak berpikir ada orang yang akan memperhatikan kita, tetapi merokok suci, mereka mengambil banyak foto dalam waktu yang sangat singkat. Yah, setidaknya itu tidak terlihat seperti adomain authority orang yang memotret saya mengendarai Kaisel. "

Jinwoo berhenti, mengerutkan keningnya.

"Ketika saya memanggil Kaisel untuk membawa saya ke rumah sakit, saya tidak benar-benar peduli apakah ada yang melihat saya - lebih penting bahwa/itu saya dapat dengan cepat pergi. Tapi sekarang karemãng cầu ini adalah topik berita, saya merasa agak tidak enak tentang itu ... Yah, itu sudah jelas;siapage authority pun yang melihat iblis seperti itu terbang melintamê mẩn langit mungkin akan ketakuchảy jika mereka mengira itu hanya binatang ajaib biasa. "

Seolah mengkonfirmamê say kecurigaannya, Jinwoo membaca beberapa artikel. Sesở hữu dipenuhi dengan kecemasan dan kepanikan.

"Yaaah, mungkin aku harus sedikit lebih berhati-hati di masa depan. Paling tidak, saya tidak perlu berkeliling menakuti orang dengan sengaja. Tapi kawan, jika reakđắm đuối publik terhadap Kaisel seburuk ini, aku bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana mereka akan bereakmê mệt terhadap Tusk yang besar itu. "

Jinwoo meringis. Dia enggan menerima gelar pekerjaan ahli nujum di tempat pertama karena alasan yang tepat ini: persepđê mê publik tentang dia kemungkinan akan ... dicampur, paling banter.

Bzzzzz ~! Bzzzz!

Pikirannya terganggu oleh dering tiba-titía, ketika nomor tak dikenal muncul di layar. Bingung, Jinwoo minta diri dan berjalan keluar ke lorong sebelum mengambil.

"Halo."

"Hunter Sung Jinwoo."

Suara seorang lelaki tua, dengan timbre sedikit bariton, dalam, tetapi tidak gelap. Jinwoo langsung mengenali suara itu.

"Bapak. Presiden?"

"Ya, ini Go Gun-hee dari Asosiasay đắm Hunter."

"Presiden memanggil saya? Tentang apage authority dia memanggil saya secara pribadi? "

Jinwoo bahkan lebih bingung dari sebelumnya. Dia melihat sekeliling, dan diam-diam melesat ke kamar kotuy vậy, jauh dari keramaian yang datang dan pergi melalui koridor rumah sakit.

"Apa yang sedang terjadi?"

"Apakah kamu melihat berita terbaru?"

"Berita? Jangan bilang dia sudah tahu ... Tidak, itu seharusnya tidak mungkin terjadi. "

"Berita apa?"

"Apakah kamu belum melihat beritanya?"

"Wow, berita menyebar dengan cepat."

Jinwoo memutuskan bahwa/itu yang terbaik adalah mengakui keterlibatannya.

"Aku minta maaf tentang itu, dan aku akan lebih berhati-hati di masa depan."

"....Apa? Apa yang kamu bicarakan?"

Jinwoo berkedip kebingungan. Dengan nadomain authority bingung Go Gun-hee, jelas bahwa/itu Jinwoo telah salah memahamày berita apa yang dimaksud orang tua itu.

"Jadi, dia tidak membicarakan Kaisel?"

Jinwoo dengan cepat menghapus ingatannya untuk apa lagi yang menjadi berita utama di halaman depan baru-baru ini. Penjara ganda? Gerbang merah? Solo A-rank jelas? Marmer Ketamakan? Dia bahkan belum menjualnya, kenangnya. Tidak, ada terlalu banyak hal yang bisa dibicarakan Go Gun-hee.

"...jadi apa yang terjadi?"

"... Sepertinya kamu benar-benar belum mendengar apa-apage authority saat itu."

“Saya berada di suatu tempat tanpage authority 4G dan penerimaan sel yang sangat buruk beberapage authority hari terakhir.” <4>

Secara teknis, Jinwoo mengatakan yang sebenarnya.

"Bapak. Pemburu."

Suara Go Gun-hee mengkhianati keterkejutannya sebelum turun lebih rendah dari biasanya. Dari pengalaman masa lalu, Jinwoo tahu bahwa/itu Go Gun-hee akan memberitahunya sesuatu yang sangat penting.

"Bolehkah aku datang menemuimu?"

Mendengar ini, keingintahuan Jinwoo tumbuh sangat besar.

"Memanggil saya secara pribadi tidak cukup? Sangat penting bahwa/itu dia perlu menemui saya secara pribadi? "

Mata Jinwoo dengan cepat melesat kembali ke kamar ibunya.

"Saya tidak ingin presiden mengunjungi saya di sini;Saya mungkin harus mengarang cerita tentang kondimê say ibu saya dengan sia-sia. "

"Aku akan datang ke Asosiatê mê."

"Apakah kamu yakin? Tidak masalah bagi saya untuk datang mengunjungi Andomain authority. "

“Ah, terima kasih atas perhatiannya, tapi itu benar-benar tidak masalah. Lebih nyaman bagi kamày berdua jika saya datang ke Asosiamê mẩn. ”

Jinwoo menutup telepon dan berjalan kembali ke kamar ibunya, tempat Jin-ah mengambil tempat di kurmê mẩn di sebelah tempat tidur ibu mereka.

"Aku harus pergi ke suatu tempat dengan cepat, tetapi aku berjanji akan segera kembali."

Dia melarikan diri dari kamar sebelum saudara perempuannya atau ibunya bisa protes.

Matanya sedikit tersengat ketika dia melangkah ke matahari untuk pertama kalinya dalam beberapa hari, dan dia harus meletakkan tangan di wajahnya agar tidak dibutakan.

"Mungkin aku harus memanggil Kaisel dan terbang ..."

Jinwoo terkekeh, mengingat berita itu dan seberapage authority besar kepanikan yang dia alami terakhir kali. Dia menurunkan taksay đắm dan melompat masuk.

Ditulis oleh Aster0x, dengan terjemahan oleh Notalk&Tidak adomain authority, dan pengeditan oleh warpfall&Monkixote

Catarã Aster0x:

<1>: Jinwoo: menyembuhkan ibunyaLee Sung-Chul: Ini real estat gratis!

<2>: Jadi ini bukan dalam bahasa Korea asli, tapi itu hanya ilustrasi dari beberapa hal yang terjadi ketika seseorang dalam keadaan koma untuk waktu yang lama.

<3>: Junior atau Junior: ~ kelas 6 hingga 8.

Xem thêm: Cách Chọn Huấn Luyện Viên Fifa Online 3, Staff Information Coach Information Fifa Online 3

<4> Mereka tidak pernah membicarakan hal ini, tetapi cerita ini menyiratkan bahwa/itu tidak adomain authority penerimaan sel di ruang bawah tanah.


Chuyên mục: Tin Tức